Masjid-Masjid di Eropa

0
51 views

Bagaimana sebuah bangunan masjid berdiri? Cara membangun sebuah tempat ibadah Islamyang cocok untuk lanskap Eropa? Bagaimana sebuah arsitektur masjid berbicara tentang integrasi Muslim? Bagaimana masjid-masjid bisa terlihat di negara-negara non-Muslim?

 

skyscrapercity.comDi seluruh Eropa, umat Muslim berdoa di berbagai tempat ibadah: dengan harapan membangun masjid-masjid dengan kubah-kubah dan menara, pusat-pusat Islam, ruang shalat, serta masjid tersembunyi dan masjid sementara, Namun, dalam imajinasi publik, semua bentuk-bentuk ini diciptakan oleh istilah generik “masjid”, yang tampaknya menjadi sinonim untuk tempat ibadah umat Islam.

Dalam konteks kecenderungan untuk melihat Islam dan Muslim sebagai kasus yang luar biasa, tempat ibadah Islam telah mendapatkan perhatian lebih banyak di negara-negara Eropa; jumlahnya terus meningkat semakin besar membuat masjid-masjid semakin kontroversial.

Membandingkan jumlah penduduk Muslim di negara-negara yang diteliti (18,06 juta Muslim) dengan jumlah masjid, (10.869 masjid), hasilnya secara kasar setara dengan satu masjid untuk setiap 1.660 penduduk – jumlah yang signifikan secara kasar setara dengan yang ada di banyak negara-negara Muslim atau, di Eropa, dengan tempat-tempat ibadah agama Kristen yang dominan di negara masing-masing.

Informasi berikut berdasarkan laporan yang menyajikan secara singkat situasi masing-masing negara yang diteliti (istilah masjid yang digunakan di sini mencerminkan semua kategori tempat ibadah Islam yang disebutkan di atas):

  • Perancis, negara dengan jumlah umat Islam terbesar di Eropa, sekitar 5,5 juta orang, atau 8 persen dari penduduk, memiliki sekitar 2.100 tempat ibadah Islam.
  • Jerman, yang merupakan penduduk Muslim terbesar kedua di dunia (diperkirakan sekitar 3.2-3.4 juta Muslim atau 3 persen dari populasi) memiliki jumlah tertinggi masjid di Eropa (setidaknya 2.600) dan juga rasio tertinggi antara jumlah masjid dan jumlah Muslim di Eropa (jika kita mengecualikan Bosnia).
  • Inggris Raya, dengan 2,4 juta umat Islam telah memiliki lebih dari 1.000 masjid (antara 850 dan 1500).
  • Di Belanda terdapat sekitar 432 masjid untuk 1 juta umat Islam, dekat dengan rata-rata Eropa meskipun citra negara itu terbuka untuk masjid-masjid.
  • Di Belgia, negara Eropa pertama (tahun 1974) untuk menempatkan Islam, setidaknya secara formal, secara setara dengan diakui agama lain, ada 330 masjid untuk hampir setengah juta umat Islam.
  • Austria memiliki sekitar 390-400,000 Muslim dan sekitar 200 masjid, persentase yang lebih tinggi daripada rata-rata Eropa.
  • Spanyol memiliki sedikit di bawah 1 juta Muslim dan 454 masjid-masjid, yang 14 di antaranya sengaja dibangun.
  • Di Italia diperkirakan ada 1,3 juta Muslim dan sekitar 660 ruang shalat tetapi beberapa masjid dalam arti sebenarnya.
  • Di Yunani ada banyak masjid dalam proporsi terhadap total populasi Muslim: hampir satu masjid untuk 600-700 Muslim, tetapi tetap Athena merupakan satu-satunya ibukota negara di Eropa yang tidak mempunyai bangunan masjid.
  • Di Swedia, angka populasi umat Islam 350-400,000 orang, atau 3,8-4,4 persen dari populasi, dan sekitar ada 50 aula untuk shalat, tetapi enam buah masjid yang sedagn dibangun: persentase yang signifikan.
  • Di Denmark, di mana jumlah Muslim (200.000) adalah setengah dari Swedia (meskipun hampir sama dalam persentase) ada dua kali lebih banyak masjid.
  • Di Norwegia, sekitar 120.000 umat Islam dengan sekitar 120 ruang shalat.
  • Finlandia memiliki populasi Muslim yang kecil (40.000) dan 30-40 masjid (di antara mereka hanya 5 yang sengaja dibangun).
  • Bosnia, di mana umat Islam menjadi agama terbesar (sekitar 40% dari penduduk adalah etnis Muslim), memiliki buah 1.867 masjid.

By Euro-Muslims Editorial Desk

Sumber: http://www.islamonline.net/servlet/Satellite?c=Article_C&cid=1265811550754&pagename=Zone-English-Euro_Muslims%2FEMELayout, diakses pada 2 Maret 2010

BAGI
Artikel SebelumnyaManajemen Harta
Artikel BerikutnyaKerjasama Suami-Isteri