Masa Depan Islam di Eropa

0
44 views

Obsesi Barat saat ini terhadap niqab, atau cadar-wajah penuh, sering tampak sebagai bagian dari rencana bawah sadar mereka untuk membatasi apa pun yang mungkin menyangkut simbol Arab dan Islam. Niqab bukanlah pakaian yang khas Islam semata, dan ini adalah hal saya yakin para politisi Barat tahu. Namun hal ini menjadi target kebencian karena dianggap sebagai simbol budaya yang asing, dan memang berbahaya, bagi masyarakat Eropa.

www.aqoul.com

Kadang-kadang saya bertanya-tanya, bagaimana kalau yang memakai niqab itu itu adalah perempuan India, atau Sikh dan Budha dalam hal ini? Apakah parlemen Eropa masih akan menghabiskan seluruh sesi membahas niqab itu?

Perdebatan teologi dalam hal niqab, kemarahan Barat terhadap niqab tampaknya menjadi produk sampingan dari Islamophobia, sebuah fenomena yang mengamuk seperti api di Eropa, kadang-kadang menyatakan dirinya sebagai masjid-phobia dan di kali lain sebagai menara-phobia. Jika trend ini berlanjut, akan datang hari ketika parlemen Eropa melarang orang memakai jenggot panjang dan melarang mencukur kumis mereka. Saya ingin tahu jenis fobia apa lagi yang akan muncul! 

Ada krisis nyata dalam kesadaran terdalam Barat. Ketika sesuatu berkaitan dengan Islam, Eropa tampaknya melupakan masa lalu kebebasan dan kesetaraan, sesuatu yang sangat penting dari apa yang mereka klaim akan pertahankan hari ini. Kerusakan apa telah terjadi pada 65 juta orang di Perancis, 22 juta orang di Australia, dan 10 orang juta di Belgia, dan jumlah yang sama di Belanda dari ratusan, atau bahkan ribuan perempuan berpakaian niqab? Apakah niqab adalah ekspresi iman atau kebiasaan, saya tidak melihat ada kerusakan yang patut disalahkan.

Sementara itu, kaum intelektual Barat tampak diam tentang masalah tersebut. Di tengah semua pembelaan keras mereka terhadap hak-hak homoseksual dan perkawinan gay serta lesbian, kaum intelektual Eropa tetap bersimpati kepada siapa saja yang mengkritik Islam dan umat Islam. Kritik Islam dilihat sebagai bagian dari kebebasan berekspresi Eropa.

Parlemen Prancis telah memutuskan untuk melarang niqab, dan menyebutnya sebagai ancaman bagi sekularisme negara Perancis. Namun sekularisme tidak ada hubungannya dengan pemikiran seperti ini. Larangan niqab – dan ada larangan sebelumnya pada jilbab – tidak ada hubungannya dengan sekularisme. Sebagai sebuah doktrin, sekularisme seharusnya untuk membela hak-hak setiap orang, terutama minoritas. Sekularisme seharusnya melindungi hak-hak semua untuk kebebasan beragama dan identitas. Ini seharusnya pernyataan pluralisme dan toleransi beragama.

Saya punya tiga kata yang saya ingin tambahkan pada motto terkenal negara Perancis: kebebasan, kesetaraan, dan kebebasan. Saya ingin menambahkan frase, “hanya untuk non-Muslim”.

Larangan niqab adalah skandal moral serta menghina tradisi Barat. Untuk satu hal, kaum anti-niqab berasumsi bahwa setiap wanita yang mengenakan niqab (dan mungkin setiap pria yang mengenakan jubah dan jenggot) adalah sebuah bom waktu yang harus dijinakkan. Kaum anti-niqab tidak membedakan antara ekstremis dan moderat. Kefanatikan seperti mereka ini yang menginspirasi pembunuhan terhadap seorang wanita Mesir yang tidak bersalah, Marwa El-Sherbini, di Jerman setahun yang lalu.

Tidak ada bukti nyata dari sebuah hubungan antara niqab dan teror. Semua operasi teroris yang terjadi di Eropa – dari London hingga Madrid – dilakukan oleh orang-orang memamerkan wajah mereka. Serangan-serangan yang dilakukan oleh laki-laki dan perempuan bertopeng di dunia Arab dan Islam jarang terjadi dibandingkan dengan yang dilakukan oleh individu menunjukkan wajah mereka. Teroris ingin dilihat dan diakui. Itulah cara mereka. 

Ada yang ironis bahwa karya mengagumkan dari otak intelektual dan filosofis besar dari Pencerahan Eropa, orang-orang seperti John Locke dan Montesquieu serta Kant, sedang dibolak-balik oleh penerus-penerus mereka. Saya menemukan hal yang mengerikan bahwa dalam negara multi-etnis seperti Britania, sebuah negara yang terkenal atas pluralisme agama dan toleransi manusia, lebih dari 30 kuburan Muslim di Leeds telah dinodai. Toko yang dimiliki oleh warga negara Inggris Muslim diserang di Birmingham bulan lalu.

Sama mengganggunya adalah kenyataan bahwa semangat agama dan obsesi yang berhubungan dengan identitas menyebar di masyarakat Muslim di Eropa. Minoritas Muslim di Eropa tampaknya berpikir bahwa masa depan Islam bergantung pada hal-hal luar seperti memakai niqab itu, menumbuhkan jenggot, atau mendirikan menara untuk tempat ibadah. Beberapa anggota masyarakat Islam, terutama yang berasal dari Asia, berurusan dengan masyarakat Barat seolah-olah mereka masih sedang berada di Peshawar atau Islamabad. Tindakan mereka hanya bahan yang akan membakar Islamophobia di ujung berbeda dari spektrum yang sama. 

Islam mungkin merupakan agama yang paling cepat berkembang di Eropa, namun kekuatan Islam sebenarnya tidak dalam penampilan luar, tapi di dalam pesan spiritualnya, pesan yang menarik yang ingin membebaskan diri dari materialisme.

Kecenderungan masyarakat Muslim di Eropa untuk menempatkan “secara universal” koneksi di atas kesetiaan lokal mereka adalah seusuatu berbahaya. Ada kecenderungan bagi Muslim Eropa untuk lebih khawatir tentang Palestina, Irak dan Afghanistan daripada tentang tugas-tugas yang lebih mendesak seperti hak-hak perempuan, ikatan komunal dan afiliasi politik.Mereka mengacaukan hubungan antara negara seseorang dengan kewarganegaraannya. Dalam pikiran mereka, negara mereka bukan di mana mereka tinggal, seperti di Britania Raya atau Perancis, tapi dari mana mereka berasal. Tapi ini tidak masuk akal, karena bahwa di Eropa mereka meminta hak-hak mereka sebagai warga negara. Di Eropa mereka menuntut kesetaraan dan kebebasan beragama. 

Skizofrenia Muslim Eropa dipicu oleh loyalitas yang salah untuk Salafi, atau kecenderungan fundamentalis. Seperti banyak yang tahu, gerakan Salafi menentang integrasi dan enggan untuk hidup berdampingan secara konstruktif. Kedua gaya Salafi itu adalah bahan bakar bagi Islamophobia saat ini dan berkembang di atasnya. 

Beberapa Muslim yang tinggal di Eropa telah berubah menjadi sebuah rintangan bagi Islam. Beberapa di antara mereka aktif menghalangi penyebaran pesan toleransi. Beberapa di antara mereka menghalangi non-Muslim untuk memahami nilai-nilai Islam, karena ketidaktahuan mereka dan obsesi mereka terhadap penampilan. 

Ini adalah pendapat saya bahwa konsep agama yang salah sedang disebarkan di kalangan minoritas Muslim di Eropa. Konsep-konsep ini terikat untuk menghambat integrasi mereka ke masyarakat baru mereka. Beberapa hari lalu, saya mendengar bahwa beberapa pria Muslim di London dicap sebagai haram, atau agama dilarang, partisipasi Muslim Inggris dalam pemilihan umum bulan lalu. Ini gila. Bahkan lebih buruk lagi, ucapan-ucapan fanatik dibuat oleh Inggris yang baru masuk Islam baru-baru ini. 

Orang-orang yang baru masuk Islam cenderung kepada Salafi yang dilihat sebagai yang murni dan karena itu sempurna. Dengan demikian, mereka berpaling dari pandangan pendapat toleran dan progresif yang diperlukan bagi koeksistensi. Pandangan sempit Islam seperti ini mementingkan penampilan, seperti pakaian dan menara, dan penafsiran teks sastra religius. Hal ini juga cenderung membingungkan kebebasan beribadah dengan menghormati ruang publik. Penting bagi Muslim Eropa untuk menghentikan melihat warisan budaya dari negara-negara Eropa sebagai ancaman terhadap kebebasan beragama mereka.

Negara-negara Barat mempertahankan dan memungkinkan praktek kebebasan beragama tanpa hambatan. Tapi mereka juga ingin mempertahankan warisan budaya mereka dan melindunginya dari ancaman yang dirasakan, terutama ketika ancaman ini – seperti niqab itu – adalah hal pertentangan dalam dunia Islam, bukan hanya di Eropa. 

Interpretasi Salafi Islam mungkin tidak dominan di kalangan Muslim Eropa, tapi itu yang paling vokal di ruang publik Eropa. Karena itu menciptakan dinding penghalang antara Muslim di Eropa dan non-Muslim. Hal ini juga yang mengilhami beberapa undang-undang Eropa yang paling rasis. Arus Salafi memberikan kelompok sayap kanan Eropa alasan untuk mengklaim bahwa pengambilalihan Muslim sudah dekat kecuali tindakan segera diambil. 

Sebuah polarisasi identitas berlangsung dalam dua kelompok, masing-masing terobsesi dengan yang lain, dan masing-masing meyakini keunggulan sendiri. Jika hal ini terus terjadi, dekade berikutnya hanya akan menjadi seburuk yang terakhir. 

By Khalil El-Anani

Penulis adalah sarjana senior di Institute for Middle East and Islamic Studies, Durham University, Inggris.

Sumber: http://weekly.ahram.org.eg/2010/1003/op2.htm

11/08/2010