Calon Penghuni Surga

0
15 views

Surga yang diraih oleh siapa saja jangan sampai sebatas surga dunia dengan merasakan kenikmatan dan kebahagiaan dalam kehidupan dunia, tapi juga dalam kehidupan di akhirat nanti.

Suatu ketika, Rasulullah saw menyampaikan pernyataan yang agak mengejutkan para sahabat di Madinah, baik laki-laki maupun wanita. Pernyataan yang mengejutkan itu adalah diantara wanita yang akan menjadi penghuni surga adalah isterinya Al Hathab.

Mendengar pernyataan Rasulullah saw, seluruh penduduk Madinah saling bertanya-tanya satu diantara lainnya. Mereka amat heran, mengapa Rasulullah menyebutkan istri Al Hathab itu, apa sebenarnya keistimewaannya dibanding wanita-wanita lain?.

Karena mendapat banyak pertanyaan, isteri Al Hathab akhirnya menanggapi berita tentang dirinya. “Suamiku adalah pencari kayu bakar di bukit, ia menjualnya ke pasar dan ia kembali dari pasar dengan membawa sesuatu yang kami  butuhkan sekeluarga. Ia pulang tentu dalam keadaan letih dan lelah serta haus di tenggorokan yang sangat. Aku menyadari betapa payah suamiku itu dalam mencari nafkah. Saat ia pulang ke rumah, sudah kusiapkan air yang dingin sebagai penyejuk dan penghilang rasa haus, makanan untuk menghilangkan rasa lapar juga sudah kuhidangkan, kusambut suamiku itu dengan berdiri, memakai pakaian yang indah dan rapi, tidak hanya itu, ia kusambut dengan segenap kerinduan seolah-olah lama ia tidak pulang. Kuserahkan diriku kepadanya, kalau ia ingin beristirahat dan bersenang-senang kubantu dia dan bila ia menginginkan diri saya, kurebahkan diriku antara dua lengannya bagai anak kecil yang bersuka ria dengan ayahnya”.

Apa yang dituturkan oleh isteri Al Hathab itu mengharukan dan menakjubkan bagi para sahabat, baik yang laki-laki maupun wanita. Karena itu saling memberi keteladanan yang baik dalam menjalani kehidupan keluarga menjadi amat penting dalam membangun keluarga dan masyarakat yang baik.

Dari kisah di atas, pelajaran yang kita peroleh adalah:

1.      Kecintaan suami kepada isteri dan keluarganya harus ditunjukkan dengan melaksanakan kewajiban yang salah satunya adalah memberi nafkah meskipun harus dicari dengan susah payah, namun mengutamakan yang halal.

2.      Sikap isteri yang menghormati dan melayani suami dengan baik merupakan salah satu faktor kebahagiaan dan ketentraman dalam kehidupan rumah tangga.